Minahasa

[VIDEO] Rapat Paripurna DPRD Tentang Penetapan APBD Minahasa TA 2022

Minahasa – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Minahasa akhirnya menetapkan Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Minahasa tahun anggaran (TA) 2022 menjadi Peraturan Daerah (Perda).

Penetapan ini dilakukan dalam Rapat Paripurna dalam rangka pembicaraan tingkat II terhadap Ranperda APBD Minahasa TA 2022 dan penetapan program pembentukan Perda Kabupaten Minahasa, yang digelar di ruang rapat Kantor DPRD Minahasa, Selasa (30/11).

Rapat yang dipimpin langsung Ketua DPRD Minahasa Glady P E Kandouw SE, dihadiri langsung Bupati Minahasa Royke Octavian Roring Wakil Ketua Dewan Okstesi Pricilia Runtu dan Denny Kalangi, Sekda Frits Muntu, Forkopimka, para Asisten Sekretaris DPRD Dolfie Kuron jajaran pejabat, anggota DPR serta tamu dan undangan lainnya.

Sebelum penetapan, semua Fraksi di DPRD menyetujui ranperda ini untuk dijadikan perda, namun sejumlah catatan kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Minahasa untuk menjadi perhatian khusus, dalam mengelola APBD Minahasa TA 2022.

Bupati ROR pun dalam sambutannya menyampaikan, APBD 2022 ini tetap memperhatikan pemenuhan belanja wajib atau belanja yang bersifat mandatory spending, antara lain fungsi pendidikan dan fungsi kesehatan, dimana penanganan COVID-19 dan dukungan vaksinasi tetap menjadi fokus utama, sebagaimana ketentuan Peraturan Menteri Keuangan nomor 17/PMK.07/2021, yang tentunya dengan tidak mengabaikan program dan kegiatan pembangunan lainnya yang penting dan strategis.

“Demikian halnya berkenaan dengan pemenuhan kebutuhan pelaksanaan program dan kegiatan pada perangkat daerah ataupun pada unit kerja, untuk mengoperasionalkan kebijakan melalui tugas pokok dan fungsi masing-masing secara proporsional telah diatur sesuai dengan kemampuan keuangan daerah. Dalam Ranperda APBD 2022 ini, secara total pendapatan daerah kita sebesar Rp 1.248.949.971.000, belanja daerah sebesar Rp 1.312.341.477.079.

Sementara itu, disisi pembiayaan daerah pada penerimaan pembiayaan sebesar Rp 87.391.506.079, dan pengeluaran pembiayaan sebesar Rp 24.000.000.000. Dalam pelaksanaannya kedepan, kiranya kita akan terus bersama-sama, memperkuat sinergitas dan jalinan koordinasi, tetap saling mendukung, sambil mengawasi jalannya berbagai program dan kegiatan yang telah ditetapkan, sehingga tujuan dan harapan untuk mempercepat dan mendorong realisasi pembangunan dapat terlaksana, dan bermuara pada terwujudnya Minahasa maju dalam ekonomi, budaya, berdaulat, adil dan sejahtera,” pungkasnya.

Ketua DPRD Glady Kandouw diakhir Rapat Paripurna ini menyampaikan bahwa, dengan ditetapkannya Ranperda APBD Minahasa TA 2022 menjadi Perda, dia berharap pelaksanaannya dapat meningkatkan dan memperlancar roda pemerintahan serta pembangunan, guna kepentingan dan kesejahteraan rakyat Minahasa.

“Atas nama Pimpinan dan Anggota DPRD Minahasa, saya menyampaikan terima kasih kepada Bupati dan Wakil Bupati serta jajaran, juga Forkopimda, yang selama ini telah menunjukkan kerjasama yang baik dengan DPRD Minahasa,” ujarnya.

Turut hadir, Kepala Kejaksaan Negeri Minahasa Dicky Octavia SH MH, mewakili Kodim 1302 dan Polres Minahasa, Sekretaris Daerah Minahasa Frits R Muntu SSos, Asisten I Sekdakab Minahasa Drs Riviva Maringka MSi, Asisten II Ir Wenny Talumewo MSi, Asisten III Dr Cristian Vecky Tanor SPi MSi, serta para Pejabat Pemkab Minahasa dan segenap Anggota DPRD Minahasa. (Advertorial)

Categories: Minahasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s