Manado

HBL Ajak Semua Instansi Berperan Atasi Masalah Intoleransi dan Pelarangan Ibadah di Daerah

SULUTNEWSTV.com, MANADO – Sampai menyurat ke Presiden Ir Joko Widodo secara resmi, Anggota DPR Komisi I RI Hillary Brigitta Lasut SH LLM mengajak semua instansi berperan mengatasi masalah intoleransi, pelarangan ibadah dan pelarangan mendirikan rumah ibadah disetiap daerah.

Apa sebab anggota DPR RI termuda itu menyurat? Karena belum lama ini, ada beberapa video viral yang beredar di daerah Bolmong, Sulawesi Utara yang masih menunjukan sikap kurang sadarnya warga terhadap toleransi.
Padahal, menurutnya, Indonesia belakang menjadi semakin kuat karena sejumlah daerah masih tetap menjaga toleransi antar umat beragama.

Dia juga mengaku, larangan beribadah dan membangun rumah ibadah juga menjadi hal memilukan. Memilukan karena hingga kini belum terlihat adanya para pemegang kekuasaan yang turun tangan.

“Di tengah maraknya intoleransi dan pelarangan ibadah di Indonesia, di mana para calon presiden (capres) dan tokoh-tokoh politik besar? Masyarakat non mayoritas membutuhkan dukungan,” ujar Hillary di perayaan natal kedua, Senin (26/12/2022).

Di hari natal ini, Hillary berharap, para petinggi khususnya eksekutif yang punya kuasa pengelolaan negara dapat mengerahkan aparat untuk menindak tegas para penabur bibir intoleran yang merajalela, tidak peduli di daerah mana selama masih di Indonesia.

Hillary pun dengan tegas menyebut, suara minoritas jangan hanya didengar saat dibutuhkan untuk kebutuhan pilkada.

“Jangan cari suara minoritas dan janji manis mendekati pemilu dan pilpres, tapi di saat begini umat minoritas menjerit di dalam hati tapi tidak ada yang mau mempertaruhkan jabatan dan simpati untuk bertindak tegas. Legislatif bisa berkoar tapi tetap eksekutif pengambil keputusan,” tegas Hillary.

Hillary pun berharap, hal ini dapat dijadikan pertimbangan agar masyarakat nantinya mau memilih pemimpin yang mau bersuara tegas soal intoleransi.

“Pilih yang mau menindak tegas dan mengecam segala bentuk pelarangan ibadah. Jangan mau tertipu dengan janji manis mereka yang enggan menanggung resiko untuk kepentingan rakyat,” kata Hillary.

Hillary berharap, para tokoh besar yang punya kekuasaan, yang mengaku berjiwa nasionalis yang tinggi dan punya visi besar untuk Indonesia, dapat membuktikan kata-kata indahnya lewat upaya menindak dan mengecam serta mensosialisasikan gerakan anti Intoleransi langsung ke titik-titik kejadian, baik secara fisik maupun virtual.

“Mewakili rakyat Indonesia kaum minoritas yang sudah gerah dengan tidak adanya ketegasan dalam penegakan sila pertama Pancasila,” kata Hillary.

Lewat surat tersebut, Hillary berharap ada ketegasan ke semua kepala daerah dan gerakan aparat ke semua titik untuk sosialisasi.

Sementara bagi tokoh masyarakat desa setempat yang belum paham apa itu toleransi, harusnya mendapat penataran terlebih dahulu.

“Saya sudah buatkan tembusan juga ke Kapolri, Panglima TNI, Kemenag, Kepala Staff Kepresidenan, Mensesneg, Pimpinan MPR DPR DPD dan tembusan ke semua organisasi kepemudaan dan kemasyarakatan agar besama-sama, bahu-membahu mengatasi masalah ini,” pungkas Hillary.(*/gabby)

Categories: Manado, Nasional

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s