Minahasa

Koleksi 3,1 Persen Stunting, Bupati ROR Bacakan Komitmen Pemkab Minahasa Turunkan Stunting

Minahasa – Berdasarkan data di Bapelitbangda Minahasa, pada Tahun 2018 prevalensi stunting di Minahasa 20,12 persen sementara Tahun 2019 turun menjadi 15,8 persen dan Tahun 2020 dari 5.691 Balita yang diukur terdapat 177 Balita Stunting atau tinggal 3,1 persen.

Terkait hal tersebut, Bupati Minahasa, Dr. Ir. Royke Octavian Roring, M.Si (ROR) membacakan Komitmen Pemerintah Daerah dalam upaya Percepatan Penurunan Stunting atau Anak Kerdil mewakili 154 kabupaten/kota di hadapan Wakil Presiden Republik Indonesia, Prof. Dr. KH. Ma’ruf Amin dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Percepatan Penurunan Stunting Tahun 2021 secara daring, Senin (23/8/).

Bupati Royke Roring menyatakan seperti halnya komitmen Pemkab Minahasa yang sudah dituangkan dalam pernyataan yang sudah ditanda-tanganinya pada 3 Agustus 2021 lalu dan sudah dibacakan bersama Bupati Belitung Timur, Walikota Singkawang, Walikota Mojokerto dan Bupati Pulau Talibu di hadapan Wakil Presiden, Pemkab Minahasa tentu akan menindaklanjutinya. “Termasuk tentunya instruksi Bapak Wakil Presiden maupun para menteri lebih khusus Menteri Dalam Negeri yang masuk dalam kewenangan kami, pemerintah daerah dengan Peraturan Presiden Nomor 72 Tahun 2021 sebagai payung hukum,” terang Bupati ROR.

Diungkapkan juga salah satu wujud komitmen itu yakni untuk Tahun 2021 dan Tahun 2022 meski dalam suasana pandemi Covid-19 dan menyesuaikan dengan kemampuan penganggaran daerah dalam APBD Kabupaten Minahasa dianggarkan masing-masing Rp. 24,021 miliar dan Rp. 24,376 miliar di sejumlah OPD terkait untuk percepatan penurunan stunting dengan fokus lokasi penanganan 25 desa di tujuh kecamatan.

Wapres Ma’ruf Amin dalam arahannya meminta komitmen kuat pemerintah daerah dan menjadikan penurunan stunting sebagai program prioritas sehingga dapat sejalan dengan komitmen Presiden dan Wakil Presiden. “Memang pandemi Covid-19 memiliki dampak pada program penurunan stunting namun saya minta Pemda dapat memetakan kembali program, kegiatan dan anggaran sehingga dapat diketahui mana yang jalan, belum dan terhenti selama pandemi, sehingga target 14 persen prevalensi secara nasional dapat tercapai pada Tahun 2024,” kata Wapres.

Sementara itu secara khusus Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian mengingatkan para gubernur, bupati/walikota agar lebih serius menangani masalah stunting dan mengalokasikan dana dalam APBD.

Turut mendampingi Bupati Minahasa pada Rakornas tersebut Kepala Bapelitbangda, Philip Siwi, SE, Kadis Pendidikan, Drs. Riviva Maringka, M.Si Kadis Kominfo, Agustifo Tumundo, SE, M.Si, Kadis PUPR, Teddy Lumintang, ST, Kadis Kesehatan, dr. Maya Rambitan, M.Kes, Kadis PMD, Jeffry Tangkulung, SH, MAP, Kadis PPKB, Dra. Riany Suwarno, Kadis Sosial, Drs. John Kapoh, M.Si, Kadis Pertanian, Dr. Margaretha Ratulangi, Kadis Pangan, Yettij Roring, SP, Kadis Perikanan, Ir. Lendy Aruperes dan Kadis PPA, Dra. Joula Mamahani serta Kabag Propokim, Johnny Tendean, AP, MAP dan Kabag Umum, Lona Wattie, S.STP. (CT)

Categories: Minahasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s