Ekonomi & Bisnis

Kendalikan Inflasi Jelang Idul Fitri 1444H, TPID Sulut-Jatim Teken KAD

SULUTNEWSTV.com, MALANG – Bank Indonesia (BI) bersama Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara dalam kerangka Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Sulawesi Utara melakukan usaha pengendalian inflasi menjelang HBKN Idul fitri 1444 H melalui penguatan Kerja sama Antar Daerah (KAD) untuk menjamin ketersediaan pasokan bahan pangan.

Usaha tersebut kemudian diwujudkan dalam bentuk penandatanganan pemesanan pembelian (purchase order) dari perwakilan Sulawesi Utara kepada Jawa Timur khususnya untuk komoditas beras.

Selain itu, juga dilakukan penjajakan kerjasama untuk pemenuhan pasokan daging ayam dan bawang merah serta perancangan kerjasama di bidang pertanian dalam rangka pemanfaatan nutrisi tanaman pengganti pupuk kimia dengan Perumda Tunas Malang.

Penguatan KAD dan kerjasama program merupakan acara utama dalam penyelenggaraan kunjungan kerja dan capacity building Tim TPID Se-Sulawesi Utara yang diselenggarakan di Kota Malang pada Kamis-Jumat, 16-17 Februari 2023.

Wakil Gubernur Sulawesi Utara Steven Kandouw yang membuka dan meresmikan kegiatan dimaksud sekaligus menyampaikan pesan untuk TPID se-Sulawesi Utara dapat mengambil langkah-langkah preventif sebelum gejolak harga terjadi di masing-masing daerah.

“Yaitu, dengan melakukan kolaborasi antar provinsi maupun antar daerah yang mendukung ketersediaan pasokan dan penciptaan nilai tambah,” kata Kandouw.

Dalam kesempatan yang sama Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Sulawesi Utara Andry Prasmuko juga menekan pentingnya koordinasi dan sinergi antar dinas/instansi terkait dalam pelaksanaan seluruh program pengendalian inflasi yang berpedoman pada prinsip 4K yaitu ketersediaan pasokan, keterjangkauan harga, kelancaran distribusi serta komunikasi yang efektif.

“Secara umum pada tahun 2023, inflasi diperkirakan akan kembali pada rentang sasaran 3Ā±1% (yoy). Meski masih terdapat potensi kenaikan inflasi dari dampak kenaikan harga global, peningkatan daya beli masyarakat yang didukung dengan kenaikan UMP, kenaikan tarif cukai rokok, dan peningkatan HPP beras. Oleh sebab itu, perluasan dan intensifikasi implementasi GNPIP Sulut juga akan terus dilakukan melalui KAD, program Marijo Bakobong, dan perluasan pasar digital untuk memberikan dampak yang lebih luas pada inflasi Sulut dan menjaga daya beli masyarakat di tengah pemulihan ekonomi yang masih berlanjut,” jelasnya.(*/gabby)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s